Header

Author Archives: admin_tsb

MUKMIN GUNDUL

December 15th, 2012 | Posted by admin_tsb in Artikel - (0 Comments)

MUKMIN GUNDUL

Oleh: Prof Dr Moh Ali Aziz, M, Ag
Penulis Buku 60 Menit Terapi Shalat Bahagia

Ketika saya melihat semakin banyak selebritis berkepala plontos di berbagai acara televisi, saya teringat tahun tujuhpuluhan di pondok pesantren. Pada tahun-tahun itu, santri yang pulang dari pondok dalam keadaan gundul, pasti orang tua malu, karena itu berarti si anak terkena hukuman berat di pondok. Orang-orang di kampung juga selalu menduga orang gundul orang yang baru keluar dari penjara. Itulah mode, pantas atau tidak pantas tergantung perkembangan waktu. Tentu yang dibicarakan di sini bukan gundul di Saudi Arabia, sebab berkepala plontos di tempat kelahiran Nabi itu, berarti seseorang baru saja selesai menjalankan ibadah haji atau umrah.

Ternyata tidak hanya manusia yang gundul. Setan pun mengikuti mode. Ketika masih kanak-kanak,  saya sering mendengar orang memanggil-manggil setan itu. Ketika sedang mencari sesuatu yang hilang, mereka berdoa, “Wahai setan gundul, tolong temukan barangku yang hilang.”. Pada saat memasuki musim hujan pada minggu-minggu ini, saya juga mendengar salah satu warga Surabaya  mengucapkan doa yang aneh, “Oh buyut, udano sing deres..” (Wahai  kakek-nenek  turunkan hujan yang deras..)”

Dua jenis doa unik di atas bertahun-tahun telah berkembang di tengah masyarakat pedesaan kita, tanpa disadari bahwa doa itu bertentangan dengan keimanan. Mengapa meminta pertolongan kepada setan, gundul lagi. Mengapa pula meminta hujan kepada kakek nenek?. Padahal mereka orang-orang yang bersyahadat  dan shalat. Inilah mukmin gundul karena berkepala syahadat tapi cabang-cabang keimanannya tidak ditumbuhkan. Sudah berikrar mengakui Allah sebagai Tuhannya, tapi masih meminta tolong kepada selain Allah. Sudah bersyahadat, tapi masih lebih banyak curhat kepada manusia daripada kepada Allah. Sudah muslim, tapi lebih mengandalkan pertolongan manusia daripada pertolongan Allah. Ketika menghadapi masalah, lebih banyak datang ke paranormal daripada mendatangi Allah yang sudah menunggu kehadirannya di ujung malam. Tanda-tanda mukmin gundul lainnya adalah banyak mengeluh, cemas dan khawatir menyangkut apa yang akan terjadi terkait dari sebuah ikhtiar, dan tidak percaya diri: hanya mengingat kekurangannya dan melupakan kelebihan yang diberikan Allah. Mengenalkan siapa dan bagaimana sifat-sifat Allah kepada orang jauh lebih mudah daripada meyakinkan kebesaran dan kekuasaan-Nya. Penguatan keyakinan tidak bisa hanya dengan ceramah atau beca buku, tapi diperlukan pengalaman hidup khususnya pahit getirnya roda kehidupan.

Hadis berikut ini penting dihayati agar kita terjauh dari pribadi mukmin gundul. Dari Abu ‘Abbas, ‘Abdullah bin ‘Abbas R.A berkata, “Pada suatu hari, saya berada di belakang Nabi SAW. Beliau bersabda, “Wahai anak laki-laki, aku akan mengajarkan kepadamu beberapa pesan: Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu. Jagalah Allah, niscaya kamu akan mendapati Dia di hadapanmu. Jika kamu minta, mintalah kepada Allah. Jika kamu minta tolong, mintalah tolong juga kepada Allah. Ketahuilah, sekiranya semua umat manusia bersatu untuk memberikan sesuatu yang berguna bagimu, maka hal itu tidak akan kamu peroleh selain dari apa yang sudah ditetapkan Allah untukmu. Sekiranya mereka bersatu untuk melakukan sesuatu yang membahayakan kamu, niscaya tidak akan membahayakan kamu kecuali apa yang telah ditetapkan Allah untukmu. Pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.” (HR. Tirmidzi)

Sabda Nabi di atas menyuruh kita untuk menggantungkan semua hal kepada Allah semata, meminta kenikmatan, pertolongan, pemecahan masalah hanya kepada Allah, merasa cukup dengan pertolongan Allah, dan tidak perlu mengharap pertolongan dari makhluk-Nya.

Nabi Ibrahim as memberi tauladan yang luar biasa dalam keimanan dan kepasrahan. Ketika menghadapi api yang telah disiapkan untuk membakarnya, Jibril datang dan menawarkan bantuan, ”Apa yang kau butuhkan?” Nabi Ibrahim menjawab. ”Saya tidak butuh apapun darimu, sebab aku sudah merasa cukup dengan pertolongan Allah.”

Syahadat adalah kepala Anda. Tumbuhkan dari kepala itu sejuta keyakinan akan pertolongan Allah. Rukuk dan sujudlah dalam setiap shalat lebih dari tigapuluh detik, dan katakan, “Allah Maha Kuasa, Allah pasti menolong saya”.  Optimislah dalam berdoa. Iblis saja dikabulkan permohonannya oleh Allah, apalagi Anda. Orang-orang non-muslim saja bisa meyakini dan mengalami keajaiban pertolongan Tuhan, maka apalagi Anda yang beragama yang benar. Jika hari ini, Anda masih tetap saja gelisah seperti kemarin, tetap saja tidak terbakar semangat dan optimisme, serta belum yakin akan kemukjizatan pertolongan Allah, maka Anda masih termasuk mukmin gundul.

KOMUNITAS PENYUBUR SPIRITUALITAS

December 15th, 2012 | Posted by admin_tsb in Artikel - (1 Comments)

KOMUNITAS PENYUBUR SPIRITUALITAS

Oleh: Prof Dr Moh Ali Aziz, M, Ag
Penulis Buku 60 Menit Terapi Shalat Bahagia

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridlaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingat Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan ia melewati batas.” (QS. Al Kahfi [18]:28)

Pada ayat-ayat sebelumnya, Allah SWT memuji Para Pemuda Gua (Ash-habul Kahfi) yang mempertahankan keimanan dari penguasa lalim dengan bersembunyi di dalam sebuah gua. Sambil menunggu kejatuhan penguasa itu, Allah SWT menidurkan mereka di samping anjing kesayangan selama 309 tahun dan baru dibangunkan ketika dinasti yang lalim telah jatuh dan digantikan penguasa baru yang saleh.

Sebagai kelanjutan, ayat yang dikutip di atas (QS. Al Kahfi [18]:28) menjelaskan bahwa untuk mempertahankan keimanan, perlu perjuangan lahir batin  yang tidak ringan, yaitu memilih komunitas yang benar-benar menyuburkan spritualitas dan menjauhi komunitas yang diduga akan merusak keimanan sekalipun komunitas yang disebut terakhir itu amat menggiurkan dari segi imbalan materialnya. Ini sangat berat dan hanya bisa dilakukan oleh orang yang benar-benar kuat keimanan. Oleh sebab itu, ayat di atas diawali dengan kata washbir yang artinya kuatkan imanmu menghadapai tantangan itu.

Sa’ad bin Abi Waqqash  bercerita tentang latarbelakang turun ayat di atas. Ketika ia bersama enam temannya, antara lain Abdullah bin Mas’ud r.a dan Bilal r.a, tiba-tiba beberapa tokoh kafir datang dan meminta Nabi SAW agar mengusir mereka yang dipandang miskin dan tidak layak duduk bersama mereka. Hampir saja Nabi SAW menyetujui permintaan itu. Mungkin pertimbangan Nabi, apa salahnya mereka keluar sebentar dan tokoh-tokoh kafir itu bisa berdialog dan masuk Islam. Persis seperti pertimbangan Nabi ketika pada suatu saat fokus berbicara dengan tokoh-tokoh kafir sampai kurang perhatian terhadap kedatangan orang jelata dan buta, Abdullah bin Ummi Maktum. Maka turunlah ayat di atas yang mengingatkan Nabi SAW agar tidak terpancing dengan rayuan mereka sampai melupakan orang-orang jelata yang saleh dan amat setia kepadanya. Menurut Ibnu Abbas, orang-orang kafir itu memang tokoh elit dan bangsawan. Tapi Allah mengingatkan, untuk apa engkau mengikuti mereka yang lupa Allah, hati membatu, mengikuti hawa nafsu, mengumpulkan kekayaan dan mengejar kekuasaan tanpa mengenal batas-batas halal haram, baik dan buruk (amruhu furutha).

Orang-orang angkuh seperti di atas selalu ada setiap zaman. Jauh sebelum Nabi SAW, orang-orang elit zaman Nabi Nuh a.s juga pernah menyatakan siap mengikuti ajarannya dengan syarat orang-orang miskin, orang-orang tidak terpelajar, atau mereka dari keturunan jelata tidak dicampur dengan mereka. Berkumpul dengan orang rendah akan merendahkan status sosial mereka.

Ayat di atas sangat cocok untuk dibacakan di depan khalayak sekarang. Tidak sedikit agamawan muslim yang bercerita bangga sebagai orang yang dekat dengan politikus terkenal, penguasa, pengusaha sukses, dan selibritis, sampai jarang bercengkrama dengan orang-orang berpakaian kusut, bersandal jepit, bersepeda dayung, para pemulung, dan orang-orang kecil dan miskin lainnya. Allah SWT mengingatkan kita agar hati-hati, “Jangan-jangan orang-orang sukses yang engkau banggakan itu orang yang kering spiritualitasnya, karena hidup dalam kemewahan, habis energinya untuk berkompetisi meraih tiga ta (cinta, tahta, dan harta) tanpa mengenal halal dan haram, dan tidak lagi tersisa energy untuk berdzikir dan menunduk kepada Allah. Jika demikian, mereka telah berhati batu, lupa Allah dan bertuhan hawa nafsu. Jika tidak hati-hati, sangat besar kemungkinan engkau tidak terasa lambat laun seperti mereka, atau bahkan lebih rusak dari mereka.”

Dari segi kenikmatan hidup, pasti berkumpul dengan komunitas elit itu lebih bergengsi dan menyenangkan. Sebaliknya, berkumpul dengan orang kecil tidak mendapatkan apa-apa, bahkan justru lebih sering mendengar keluhan atau menerima amplop permohonan bantuan. Status sosial kita juga tidak terangkat.  Allah SWT mengingatkan, “washbir nafsak” (kuatkan mental melawan godaan menggiurkan itu). Sebaliknya, kita diperintah untuk mencari komunitas yang menuyuburkan spiritualitas. Dalam bahasa sekarang, bisa saja nasehat Allah itu berbunyi, “Tetaplah menjadi pengurus atau anggota jamaah Yasinta, jamaah istighasah, kelompok pengajian rutin, kajian Islam, KPK (Kelompok Peduli Kemiskinan), bersama para peshalat berjamaah di masjid, menjadi panitia pencari dana pembangunan mushala dan sebagainya.  Sekalipun tidak mendapatkan keuntungan material apapun dari mereka, aura dzikir mereka sangat besar artinya untuk menyuburkan spritualitasmu. Magnit kebajikan mereka menjadikanmu lebih mudah melakukan kebajikan yang sama.”

Selamat bertahan dalam komunitas penyubur spritualitas dan semoga semua pembaca sampai kapanpun tidak meninggalkan komunitas itu hanya karena godaan materi dan popuralitas. Berat, tapi berupayalah yang keras, hidayah Allah sungguh tak terbatas. Ketika menutup Surat Al-Ankabut [29] ayat 69, Allah berjanji, “Dan orang-orang yang bersungguh-sungguh mencari keridlaan Kami, pasti Kami akan menunjukkan mereka kepada jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah pasti bersama orang-orang yang berbuat baik.”

PERNIKAHAN SEJATI MELALUI SHALAT

December 7th, 2012 | Posted by admin_tsb in Artikel - (1 Comments)

PERNIKAHAN SEJATI MELALUI SHALAT

Oleh: Prof Dr Moh Ali Aziz, M, Ag
Penulis Buku 60 Menit Terapi Shalat Bahagia

Semula judul tulisan ini adalah “Menikah” dengan Allah”. Setelah adanya protes istri saya, maka bergantilah dengan judul di atas. Apa kira-kira nasehat Anda untuk wanita berikut ini? Dua tahun silam, Rubiyah (tidak nama sebenarnya) telah menyerahkan semua hasil kerjanya selama dua tahun di Hong Kong kepada pria yang dicintai di Indonesia. Pernikahan sudah direncanakan secara detail. Untuk persiapan acara dan kebutuhan rumah tangga, ia mencari penghasilan yang lebih banyak dengan pindah tempat kerja tapi dalam profesi yang sama: house helper. Di Taiwan, tempat kerja yang baru ia mendapatkan Rp. 4,5 juta per bulan. Hasil sekian tahun di Taiwan juga diserahkan kepada pria yang sama: Suroyman (tidak nama sebenarnya) yang bersumpah cinta sehidup semati dengannya.

Itulah cinta. Pecinta selalu berfikir apa yang terbaik untuk diberikan kepada yang dicinta. Apa saja yang membuat yang dicinta bahagia, bahagialah dia. Kata Syekh Ahmad bin Athoillah, “Pecinta sejati selalu berusaha memberi kepada yang dicinta, bukan menuntut sesuatu darinya.” Demikianlah gambaran pecinta Allah sejati. Sama sekali tidak terlintas pahala dalam benaknya. Senyum Allah adalah kebahagiaan tertinggi baginya.

Stop. Saya tidak melanjutkan bicara cinta, sebab bulan Oktober 2012 adalah bulan bencana bagi Rubiyah. Kata khianat dan bangsat lebih sering terucap daripada cinta, karena tiba-tiba saja, Suroyman berkirim SMS, “Rub, kata pak kiai, saya tidak cocok menikah denganmu. Oleh sebab itu, saya sudah bersiap menikah dengan wanita lain yang cocok, sekalipun tidak secantik kamu.” Maka, keluarga yang menyiapkan semua pesta dengan pengajian akbar sesuai dengan janji nadzarnya dibatalkan. Rubiyah sedih bercampur malu. Tapi masih lumayan, ia di Taiwan, jauh dari kampungnya. Keluarganya di Indonesia lebih berat beban psikologisnya karena hidup di tengah masyarakat sedesa.

Ketika linglung, ia semakin ingat ibunya yang almarhumah. Beliau meninggal setahun silam, ketika sedang menunggu tanggal pernikahan. Terlintas berkali-kali untuk bunuh diri, tapi ia berhasil melawannya. Apa kira-kira nasehat Anda untuk si galau ini? Jika Anda bertaushiyah, “Sabarlah Rubiyah, semua itu sudah takdir,” maka kemungkinan ia akan menjawab dan menantang, “Saya sudah tahu itu, tapi bagaimana caranya. Apa Anda sendiri bisa melakukannya?”

Pada puncak kebingungannya, ia datang ke sebuah toko penjual barang-barang Indonesia di Taipei. Tiba-tiba matanya tertuju ke sebuah buku tentang shalat bahagia. Ia mengikuti petunjuk buku itu. Rukuk dan sujud minimal selama tiga puluh detik untuk bercerita dalam hati tentang Suroyman, tentang hilangnya semua penghasilan selama kerja di Hong Kong dan Taiwan sampai tuntas, lalu pasrah sepenuhnya kepada Allah. Ia bisa menikmati rukuk dan sujud lebih dari lima menit karena di setiap sujudnya, terasa ada tangan yang mengusap air matanya dan mengusap lembut kepalanya. Ia sekarang memutuskan tidak menikah, trauma dengan pengkhianatan orang lelaki. Tidak ada cinta melebihi cinta Allah. Tidak ada pengasih melebihi ketulusan kasih Allah. “Aku gagal hidup baru dengan Suroyman, tapi aku sekarang bahagia hidup baru dengan Kekasih dan Pengasih sejati: Gusti Allah. Aku lebih sering bermesra dengan-Nya.”

Shalat benar-benar telah merubah hidup penuh putus asa menjadi penuh asa. Dengan shalat, keinginan bunuh diri berganti dengan taqarrub kepada ilahi. Shalat yang benar menjadikan manusia galau menemukan Allah yang gaul: Maha Senang mendengar keluhan dan Maha Menyapa hamba-Nya yang duka. Inilah hayya alas shalah (ayo shalat) yang bisa mengantarkan manusia ke hayya alal falah (ayo bahagia). Selamat untuk saudariku Rubiyah yang bisa menghadapi kenyataan dengan ikhlas, cinta dan pasrah kepada Allah. Semoga cinta dan pasrah Anda kepada Allah berbuah keindahan melebihi pernikahan Anda yang gagal itu. Allah berfirman, “..dan barangsiapa pasrah kepada Allah, maka Ia satu-satunya Tuhan yang mengatasi masalahanya..” (QS. 65:2-3)