Header

MELAYANI SUAMI ATAU SHALAT MALAM?

November 15th, 2013 | Posted by admin_tsb in Konsultasi Keluarga Bahagia

MELAYANI SUAMI ATAU SHALAT MALAM?
Oleh: Prof. Dr. Moh. Ali Aziz, M.Ag
Penulis Buku “60 Menit Terapi Shalat Bahagia”Tanya:

Assalamu’alaikum wr wb

muslim-woman-prayingSaya ibu dua orang anak. Saya tidak bekerja, sehingga bisa di rumah menjaga anak sepenuhnya. Suami saya pegawai negeri di pemerintah daerah. Saya bersyukur secara materi saya tidak kekurangan.  Hanya saya menghadapi masalah. Saya ingin shalat malam secara rutin, mengingat keistimewaan pahalanya. Akan tetapi keinginan itu terhalang dua hal, yaitu menstruasi dan  larangan suami. Halangan yang pertama tidak masalah, karena itu sifatnya alami. Tapi halangan kedua sangat mengganggu pikiran saya. Suami melarang shalat malam setiap hari. Ia mengatakan bahwa menemani suami sama besar pahalanya dengan shalat malam. Saya menghadapi dilema. Jika shalat malam, berarti saya melawan keinginan suami, dan jika saya mengikuti keinginan suami berarti saya absen shalat malam. Apa yang sebaiknya saya lakukan?

Demikian, atas jawaban Bapak Pengasuh saya ucapkan terima kasih.

Zaenab – donator Nurul Falah.

Jawab:

Wa’alaikumussalam wr wb.

Pengasuh memberi apreasiasi kepada Ibu Zainab atas kesungguhuan merawat dan mendidik ananda serta ketaatan kepada suami. Semoga keluarga Anda tetap bahagia dan rizki Allah yang diberikan kepada Ibu penuh berkah berkat ibu selalu mensyukurinya.

Ibu betul, bahwa shalat malam amat besar pahala dan manfaatnya. Nabi SAW bersabda, “Sungguh di waktu malam ada satu waktu di mana seorang muslim memohon kebaikan kepada Allah SWT untuk masalah dunia dan akhirat niscaya Allah mengabulkan permohonannya. Waktu spesial itu ada pada setiap malam” (HR Muslim dari Jabir RA). Nabi SAW bersabda lagi, “jika seorang suami membangunkan istri pada waktu malam, lalu keduanya shalat atau shalat dua rakaat bersama-sama, maka keduanya dicatat sebagai kelompok orang-orang yang selalu berdzikir kepada Allah” (HR.Abu Daud dari Abu Hurairah RA).

Sekalipun besar pahalanya, namun shalat malam hanya sunnah hukumnya berdasar firman Allah SWT, “..Dan pada sebagian malam hari, bertahajudlah kamu sebagai ibadah tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji”. (QS. Al-Isra’ [17]:79).

Adapun taat kepada suami hukumnya wajib, karena ia diangkat Allah sebagai pemimpin keluarga berdasar firman Allah “Orang laki-laki adalah pemimpin bagi isterinya” (QS. An-Nisa’ [4]:34). Nabi SAW bersabda, “Andaikan aku boleh menyuruh orang bersujud kepada seseorang, niscaya aku menyuruh  istri bersujud kepada suaminya”. (HR Tirmidzi dari Abu Hurairah RA). Kewajiban taat kepada suami mengalahkan pelaksanaan ibadah sunnah. Contohnya seorang istri wajib membatalkan puasa sunnah jika suami melarangnya. Nabi SAW bersabda, “Seorang istri tidak diperkenankan berpuasa sunnah bila suami ada di rumah, kecuali atas ijinnya. Juga tidak diperkenankan keluar rumah kecuali atas ijin suaminya pula” (HR Bukhari Muslim dari Abu Hurairah RA).

Berdasar dalil-dalil di atas, maka ibu dilarang shalat malam jika suami tidak mengijinkannya. Benar, kata suami Anda bahwa menemani suami itu juga besar pahalanya. Akan tetapi, pengasuh menganjurkan ibu untuk secara perlahan memberi pengertian kepada suami bahwa shalat malam yang Anda lakukan adalah doa untuk kebahagiaan  suami, anak-anak dan keluarga. Ibu juga bisa menyiasati untuk shalat malam beberapa menit sebelum subuh setelah melaksanakan kewajiban sebagai istri. Shalat sunnah lima menit sebelum subuh masih termasuk shalat malam. Pengasuh yakin, suatu saat suami Anda tidak hanya mengijinkan tapi juga ikut shalat malam bersama Anda. Amin.

sumber gambar: http://loveinshallah.files.wordpress.com/2013/05/muslim-woman-praying.jpg

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 You can leave a response, or trackback.

One Response

  • evianti mamontoa says:

    Assalamu alaikum wrb….
    Pak ustad saya ibu rumah tangga dari 3 orang anak..
    Saya mau tanxa apa saya termasuk istri yg durhaka jika hanya ingin suaminxa menafkahi saya dgn uang halal & tanpa mengharap uang dari mertua saya..saya bekerja banting tulang untuk membantu menafkahi keluarga yg serba kekurangan..
    Kemudian alhamdulillah saya sudah mulai sholat..
    Apakah halal bagi saya menerima nafkah dari suami yg di dapat dari uang haram…



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *