Header

MUSLIM PEWANGI BUMI

June 25th, 2018 | Posted by admin_tsb in Taushiyah/Khutbah

Khutbah di Masjid Nasional Al Akbar Surabaya,
Shalat Jum’at bersama RI-1 tanggal 8-Syawal 1439 H/22 Juni 2018
oleh: Prof. Dr. Moh. Ali Aziz, M.Ag
www.terapishalatbahagia.net / malzis@yahoo.com

 

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُلِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْن  اَشْهَدُاَنْ لاَاِلَهَ اِلاَّ اللهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِيْنُ  وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمَبْعُوْثُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ اَمَّابَعْدُ فَيَا عِبَادَاللهِ اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ  قَالَ اللهُ تَعَالَى يَآاَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Hadirin Yth.

            Sampai hari Jumat kedua pada bulan Syawal ini, kita masih merasakan kebahagiaan sebagai muslim, karena telah kembali kepada kesucian, dan kebanggaan sebagai bangsa yang memiliki tradisi silaturrahim untuk menguatkan ikatan kekeluargaan di antara sanak famili, tetangga, dan semua orang, tanpa membedakan suku, ras, dan agama. Semangat silaturrahim itulah yang melahirkan budaya mudik kita, bahkan merupakan mobilitias sosial terbesar di dunia. Kita mengapresiasi pemerintah yang bias mengatur mobilitas tersebut dengan amataman dan lancer.

Tidak hanya itu, semua muslim Indonesia, semiskin apapun berupaya menyenangkan orang dengan makanan dan minuman yang terbaik. Subhanallah, sebagian besar kita juga menyediakan uang recehan yang masih baru dari bank untuk menyenangkan anak-anak kecil, orang tua, sanak famili, guru-guru kita, penjaga masjid, para janda, dan sebagainya. Sungguh, di atas mimbar ini, saya masih mencium bau harum bapak-bapak, ibu-ibu dan saudara-saudara sekalian atas berbagai kemuliaan yang dilakukan selama Ramadan dan lebaran.

Wewangian yang kita tebarkan itu jangan hanya berlangsung sesaat, tapi berlanjut sampai lebaran tahun depan. Dan, itulah salah satu tanda bahwa puasa kita diterima Allah. Ketahuilah, Allah telah memberi kita bonus harian, mingguan dan tahunan. Bonus harian berupa ampunan dosa antara satu shalat wajib dengan shalat berikutnya; bonus mingguan berupa ampunan antara Jumat sekarang dan Jum’at berikutnya, dan bonus tahunan berupa ampunan antara Ramadan tahun ini dan Ramadan tahun depan. Selamat menyongsong kehidupan dengan hati yang telah tersucikan.

Hadirin Yth.

Misi kita untuk menjadi pewangi bumi tidak terbatas kepada manusia, tapi juga kepada lingkungan, tumbuh-tumbuhan dan hewan. Kehadiran kita harus menjadi sumber senyuman bagi semua penghuni bumi. Nabi SAW mengajarkan kita untuk hemat air dengan berwudu hanya dengan 0,76 ltr air. Ia bahkan menegur Sa’ad r.a ketika ia boros air dalam berwudu. Nabi SAW rupanya sudah mengetahui apa yang akan dirasakan manusia kelak, seperti yang dikatakan oleh Forum Ekonomi Dunia, bahwa krisis air merupakan isu utama dalam satu dekade mendatang. Saat ini, 1 dari 10 penduduk dunia tidak memiliki akses ke air bersih.

Kepada tanaman, Nabi SAW mengajarkan kita untuk tidak memetik bunga sebelum mekar, agar bisa memberi kesempatan lebah menghisap sarinya, dan kepada kita untuk menikmati keindahannya. Ia juga melarang memetik buah sebelum matang, agar bisa dinikmati manusia.  Kepada binatang, Nabi SAW mengajarkan kita untuk tidak memberi beban yang berat di atas punggungnya. Nabi bahkan memberitakan adanya wanita yang dimasukkan ke neraka karena mengurung kucing sampai mati kelaparan. Sebaliknya, wanita pelacur dimasukkan ke dalam surga karena menyelamatkan nyawa seekor anjing.

Itu semua akhlak yang diajarkan Nabi SAW kepada tumbuh-tumbuhan dan hewan, apalagi kepada sesama manusia, sebab manusia adalah makhluk paling dimuliakan Allah. Apalagi, jika menyangkut kelangsungan hiudp. Tahukah Anda, bahwa ketika terjadi gempa tsunami di Aceh sekian tahun silam, sejumlah orang non-muslim di Inggris mengumpulkan dana untuk membantu saudara-saudara kita itu dengan mengutip ayat Al Qur’an yang kita sendiri agaknya telah melupakannnya, yaitu firman Allah dalam Surat Al Ma-idah ayat 32, “Barangsiapa membunuh orang, bukan (sebagai hukuman) karena pembunuhan orang atau tindakan perusakan di bumi, maka dia seakan-akan telah membunuh manusia semuanya, dan barangsiapa menjaga kelangsungan hidup manusia, maka ia seakan-akan telah menghidupkan semua (generasi) manusia.” Inilah Islam yang datang selalu dengan bunga, bukan dengan duri, dan inilah ruh Islam yang membuat Umar bin Khattab tertarik masuk Islam.

Hadirin Yth.

Ramadan dan lebaran tahun ini harus melahirkan manusia-manusia baru. Antara lain, sebagai suami yang lebih membahagiakan istri, dan sebagai bapak yang paling dibanggakan anak-anak-anaknya. Demikian juga sebagai istri kepada suami, dan ibu untuk anak-anaknya. Negara yang kuat hanya bisa dibangun di atas unit-unit keluarga yang bahagia. Kita harus menjadi manusia yang benar-benar baru, sebagai muslim terbaik di tengah masyarakat yang majmuk, sebagai pemimpin, sebagai wakli rakyat, sebagai karyawan, dan sebagai apapun peran kita di tengah masyarakat.  Jika kita tidak berubah lebih baik, lalu untuk apa kita berlapar-lapar puasa sebulan penuh? Untuk apa pula kita kerjakan ratusan rakaat shalat taraweh dan witir selama malam Ramadan? Untuk apa juga kita berlama-lama sujud pada malam-malam itikaf lailatul qadar? Untuk apa juga kita menggemakan takbir di semua ruas jalan raya pada malam lebaran sampai shalat shalat idul fitri? Hadirin, jika kita tidak berubah, berarti semua ibadah itu tak berbekas, dan itulah pemborosan waktu dan tenaga yang dikutuk Allah sebagai perbuatan setan.

Hadirin, jika kita berubah menjadi emas, semua orang akan mencarinya. Jika kita berubah menjadi bunga, tak usah diundangpun, kumbang akan datang menghampirinya. Jika kita semanis gula, semut di kejauhanpun berebut mengerumuninya. Selanjutnya, jika akhlak anak bangsa ini terpuji, maka semua negara akan berebut kemari untuk berinvestasi, dan kita akan bisa melakukan lompatan untuk mengejar ketertinggalan dan sejajar dengan negara-negara besar dunia.

Pada piala sepak bola dunia yang juga menambah keceriaan lebaran tahun ini, saya mencatat satu hal yang patut menjadi renungan kita. Para pemain sepak bola yang rata-rata berumur duapuluh tahunan tidak serta merta menyalahkan anggota tim yang melakukan kesalahan dalam laga pertandingan, tapi justru mengusap kepalanya dengan bisikan penyemangat berkompetisi. Dalam suasana kesedihan atas sebuah kekalahan pun, mereka yang masih remaja itu mengajari kita untuk sportif mengakui kelebihan lawan pertandingan. Mereka partner pertandingan, bukan musuh dalam kehidupan. Kita merenung sejanak, mengapa di antara kita yang jauh lebih tua dari mereka, berusia lebih setengah abad, dan sebagian rambut telah memutih masih saja terus menerus membesar-besarkan kesalahan orang, bahkan tega-teganya menggorengnya dan menyebarkannya dengan nada kebencian untuk menyulut permusuhan. Kebohonganpun juga dibuat sedemikian rupa demi kepuasan menjelekkan nama baik seseorang.

Baiklah, lebaran telah tiba, yang sudah ya sudah, saatnya kita hidup lebih dewasa. Yang lalu biarlah berlalu, kita memulai hidup baru. Ujaran kebencian kita ganti dengan ujaran kesejukan. Hubungan yang retak, kita rekatkan, dan yang putus, kita sambungkan. Kita gelorakan semangat kerja, kerja, dan kerja, sebab itulah ibadah, dan itulah modal utama sumbangsih kita untuk umat mansia dan masa depan bangsa.

اَقُوْلُ قَوْلِى هَذَا وَاَسْتَغْفِرُ اللهُ لِى وَلَكُمْ اِنَّهُ هُوَاالْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

–=0=–

Doa pada khutbah kedua:

Rabbanaghfir lanaa wali-ikhwaaninal ladziina sabaquunaa bil iimaan, walaa taj’al fii quluubinaa ghillal lilladziina aamanuu, rabbanaa innaka rauufur rahiim

Wahai Allah, ampunilah semua kami yang sedang bersimpuh di masjid ini dan semua saudara kami seiman yang telah wafat mendahului kami; hapuskanlah dari hati kami sekecil apapun kedengkian terhadap sesama orang beriman.

Allahumma allif baina quluubinaa wa ashlih dzaata baininaa wahdinaa subulas salaam

Wahai Allah, lunakkanlah hati yang keras di antara kami; lembutkanlah tutur kata kami di tengah keluarga dan dalam pergaulan sehari-hari, hilangkanlah buruk sangka di antara kami, dan jadikanlah kami bergandengan tangan untuk membangun surga di negeri ini, dan memasuki surga Firadaus bersama-sama di alam baka nanti.

Allahumma shalli ‘ala Muhammad, Allahummarzuqnaa fiddun-yaa ziyaaratahuu wafil aakhirarati syafaa’atahuu, wabil jannati rukyatahuu wa muraafaqatahuu.

Wahai Allah hiasilah hidup kami dengan keharuman akhlak Rasulullah, berikanlah semua yang hadir di masjid ini kesempatan menikmati bersujud lama di depan kakbah, dan bershalawat dengan hening di masjid Madinah. Kumpulkan kami di surga nanti bersama Nabi dan para pemimpin yang kami cintai.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 You can leave a response, or trackback.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *