Header

SUSAHNYA BERSAMA SUAMI AHLI AL-QUR’AN

September 11th, 2013 | Posted by admin_tsb in Konsultasi Keluarga Bahagia

SUSAHNYA BERSAMA SUAMI AHLI AL-QUR’AN

Tanya:

Assalamu’alaikum Wr Wb.

Saya bangga sebagai seorang istri dari ustad pembaca Al-Qur’an terkenal. Sebagai penghormatan kepada keilmuan serta statusnya sebagai suami, saya menunjukkan ketaatan yang maksimal. Apa saja perintahnya saya lakukan. Seingat saya, tidak ada satupun perintahnya yang saya bantah. Setiap jabat tangan, pasti saya cium tangannya. Sampai saat ini, saya tidak pernah menuntut nafkah yang aneh-aneh, hanya kebutuhan pokok rumah tangga saja.

Memasuki tahun keenam rumah tangga, tiba-tiba saja sering terjadi kesalahfahaman. Suatu saat, suami marah, lalu pamit pergi dengan alasan mencari hawa segar daripada hawa menyesakkan di rumah. Saya hitung ia tidak pulang sampai enam bulan. Nafkah lahir tidak, apalagi nafkah batin.

Nasehat orang tua, mertua, guru-gurunya tidak pernah dihiraukan. Ia lebih mendengar bisikan orang lain. Apa yang harus saya lakukan?. Lalu, siapakah yang bisa memberi nasehat kepada suami yang sudah berstatus ustadz itu? Sejauhmana batas kebebasan keluar rumah bagi seorang suami?. Demikian, saya ucapkan terimakasih atas jawaban Bapak.

Noer Husna – Gresik

Jawab:

Wa’alaikumussalam wr wb.

Pengasuh ikut prihatin atas masalah yang Anda hadapi. Semakin mulia kedudukan seseorang, semakin besar ujian dan cobaannya. Anda orang mulia, karenanya diuji dengan ujian seperti ini. Suami Anda juga sangat mulia karena penguasaan Al Qur’an, maka diuji Allah apakah hafalan Al Qur’an bisa menguatkan kesabaran menghadapi Anda, anak-anak dan masalah-masalah keluarga.  Tapi percayalah, kemarau panjang akan berakhir dengan hujan sehari. Hujan itu adalah hidayah Allah untuk suami Anda, dan juga untuk Anda sendiri.

Saya katakan hidayah Allah juga penting untuk Anda sendiri, sebab bisa saja tindakan suami yang Anda sebutkan dalam pertanyaan itu, hanya sebagai akibat dari ucapan, sikap dan tingkah laku Anda kepada suami selama ini. Mungkin Anda tidak merasa selalu melakukan yang positif. Tapi, bisa saja suami menafsirkannya secara negatif. Inilah yang disebut kesalahfahaman. Namanya salah faham, berarti kedua pihak harus dipertemukan untuk klarifikasi.

Karena Anda sebagai penanya, maka nasehat saya sampaikan kepada Anda. Bukan kepada suami yang tidak membaca jawaban ini. Pertama, jika Anda menemukan batu besar di tengah jalan, dan Anda tidak mampu menggesernya, Anda tidak perlu melakukannya sendirian. Bisa jadi, batu tetap bertengger sekalipun tangan Anda patah. Cukup Anda berjalan dengan berbelok sedikit melewati jalan lain untuk bisa sampai tujuan. Suami Anda mungkin punya watak dan temperamen yang unik, maka untuk sementara, Anda tidak perlu menasehati atau mencari orang untuk menasehatinya. Cobalah merenung untuk introspeksi sejenak, kata, sikap atau tindakan apa yang paling tidak disenangi sang suami? Rubahlah sekarang, tidak perlu berbantah dengan suami, apalagi menggunakan Al-Qur’an dan hadis sebagai penguat alasan. Ia sudah hafal semuanya. Logis atau tidak, apa saja yang tidak menyenangkan suami, Anda hindari. Pengasuh yakin,  Anda lebih tahu hal ini, karena sekian tahun berkumpul dengannya. Jika suami terbuka, mintalah ia mengatakan secara tertulis atau lisan apa saja yang sedang membuatnya kecewa dan marah. Tanyakan bagaimana caranya agar ia betah di rumah?. Sekali lagi jangan berbantah. Ikuti saja. Jika sudah membaik, didiskusikan lebih lanjut.

Hanya Allah yang menjadi Penggenggam hati sang suami. Saya yakin, Allah dengan sinar cahaya-Nya yang menembus lapisan langit dan bumi melunakkan hatinya. Itu sangat mudah bagi-Nya. Jika suami Anda bersedia, pengasuh siap menjembatani, dengan catatan Anda berdua yang datang. Kata Ibnu Taimiyah, “Jika seekor anjing akan menggigit, Anda tidak perlu melawannya. Cukup teriaklah pada pemilik yang mengendalikannya.”

Mudah-mudahan Allah menakdirkan suami Anda membaca hadis ini, “Mu’awiyah bin Hydah r.a berkata, ”Aku bertanya, wahai Rasulullah, apa kewajiban kami kepada istri?. Nabi menjawab, ”memberi makan, jika engkau (mampu) memberinya, memberi pakaian jika engkau (mampu) memberinya, jangan memukul wajahnya, jangan menjelekkannya dan jangan pula menghindar darinya kecuali serumah” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah). Artinya, dalam suasana ”perang” seseru apapun dalam keluarga, suami tidak dibenarkan meninggalkan rumah. Hanya boleh berpisah tidur, tapi tetap serumah.  Wallahu A’lamu bis-shawab.

You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 You can leave a response, or trackback.

2 Responses



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *